Fellow Friends

25 June 2018

Insan-Insan di Aidilfitri

Salam Aidilfitri guys. Belum terlambat kiranya untuk aku memohon keampunan daripada kalian. Maaf zahir dan batin ya di atas keterlanjuran perbuatan ataupun kata-kata yang telah sengaja atau tidak mengguris hati kalian. Maafkan aku ya.

Macam mana aku nak mulakan ya? Sebab aku sendiri masih dalam keadaan shocked dan speechless. Hati berkecamuk ingin mengukir kata. Namun jiwa seakan mahu menghenti bicara. Katanya usah diikut rasa hati. Ah pening. Aku nak tulis coretkan apa pun tak tahu ni. Hmm

Melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeza membuatkan kau lebih cakna akan perihal sesuatu peristiwa. Ada yang melihat itu sahaja jalan yang ada dan ada juga yang melihat ini mungkin ujian berduka. Setiap perkara mempunyai sudut pandang berbeza. Seperti analogi pizza. Sebut sahaja pizza, ada yang membayangkan kotak yang bersegi empat, ada juga yang menggambarkannya dalam bentuk bulat dan ada juga yang  melihat dalam bentuk segi tiga. Begitu juga uniknya sudut pandang insan terhadap apa yang berlaku dalam kehidupan seharian.

Aku? Ya aku dalam satu kondisi di mana berusaha untuk melihat pizza tersebut dalam ketiga-tiga bentuk. Seterusnya melihat akan keperluan semasa pizza tersebut perlu diambil dalam bentuk apa, prioritinya di mana dan kepada siapa harus aku berikannya.

Manusia tidak lekang dek ujian. Manusia juga melihat ujian dalam pelbagai sudut. Namun ujian yang sangat hebat dinilai adalah ujian yang membawa kepada kebaikan dan tenang dalam menghadapinya. Aku masih mengharapkan itu. Amin.

Dalam keadaan insan bergembira di hari raya, ada beberapa kisah yang berbeza. Satu kisah di mana sang pujangga masih mengimpikan si dara mengorak langkah penuh rakus. Tujuan hanya satu. Memiliki walau bagaimana cara sekalipun. Kerna memiliki itu hal yang paling utama dalam kehidupan pujangga setia tersebut. Langkah diatur tanpa pengetahuan dan terburu-buru seakan menampakkan hasil. Namun begitu harus diingat, kertas yang renyuk walau ia putih berseri sekalipun tetap meninggalkan kesan yang mendalam.

Kisah kedua di mana ada insan yang lemah tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya mampu menurut kata keluarga setelah difikirkan sedalam-dalamnya. Disebabkan pengalaman lampau dan faktor sekeliling dijadikan justifikasi akan keputusan tersebut. Tiada daya untuk dipertahankan akan sebuah rasa juga tersepit di tengah-tengah keadaan yang menghimpit. Begitu banyak persoalan yang perlu dijawab dalam satu masa yang sama.

Ada juga insan yang melihat dunia dari sudut pandang dia sahaja. Dia juga melihat dunia itu berpaksi kepada dia sahaja tanpa memikirkan kesan dan akibat daripada tindakan yang diambil. Apa yang difikir hanya lah demi kebahagiaan sesiapa pun perlu melalui penerimaan dia. "your acceptance are nothing for me right now" itu cukup mengguris jiwa dilapangkan akal dan hati untuk difikirkan.

Ada insan melihat masa itu menjamin segalanya, kurangnya dominasi itu memberikan kelebihan kepada lawan empunya. Sungguh jika disalahkan apakah dunia ini adil untuk kita? kelak masih wujud entiti seperti ini yang sering melihat sesuatu dari sudut pandang "aku yang harus berkuasa" sehingga tiada toleransi sedikitpun dibuka.

dan masih ada insan yang mampu menerima berita dalam kekalutan walaupun amat mengejutkan. insan yang sudah bersedia akan sebarang kemungkinan namun tidak pernah menduga bahawa secepat ini ia terjadi. Begitulah rencana Tuhan, setiap yang jadi pasti ada hikmah disebaliknya. Cuma sebagai insan kita perlu melihat dan mencari akan hikmah tersebut. Insan yang memperjuangkan akan sebuah hubungan, melihat hubungan dalam kaca mata holistik, melihat kehadiran mempunyai pelbagai peranan. akhirnya perlu melihat dalam satu sudut pandang yang sangat berbeza daripada kebiasaan.

Dalam keadaan dan melihat sesuatu yang terjadi dalam apa jua bentuk sekalipun, kebergantungan kepada DIA sangat diperlukan dalam apa keadaan sekalipun. Ada insan yang bersyukur walaupun pelbagai ujian menimpa, dalam setiap inci ruang masa ditenangkan jiwa kerna insan percaya akan rahmat Tuhan itu tidak pernah putus.

Insan yang dulu sering mempersoal "tidakkah ada cara lebih baik kepada sebuah perpisahan?" Diberikan jawapan yang tepat iaitu "ini salah satu perpisahan yang kau tak pernah jangka"

Sepertinya alunan Berpisah Tanpa Rela. Begitu lah keadaan ketika ini. Lebih ralat apabila ia melibatkan ketidakrelaan dua pihak.

Begitu indah rencana Tuhan.dalam keadaan sebegini doa dipanjat agar dipermudahkan segala urusan. kerna sesuatu hal yang terjadi itu adalah yang terbaik untuk kita.

Aku juga diajar bahawa

"masa menjamin segalanya"

Selepas tiga tahun dahulu aku telahpun diajar bahawa

"masa bukanlah suatu jaminan"

Bersyukur kerna aku amat bertuah berpeluang berada di dalam kedua-dua keadaan. Alhamdulillah.

Kelak sikit hari lagi yang manis akan menjelma
read more "Insan-Insan di Aidilfitri"

06 June 2018

Rindu Membawa Aku Ke Sini

Assalamualaikum wbt.

Hai, apa khabar readers sekalian? Semoga kalian baik-baik aja di Bulan Ramadan ini. Diam tak diam, Ramadan sudah hampir ke penghujungnya. Semoga kita semua dapat manfaatkan sebaik mungkin Ramadan kali ini. Ya lah, siapa kita untuk beri jaminan bahawa kita akan bertemu Ramadan lagi pada tahun hadapan.

Ya, setiap kali Ramadan. Rindu itu seringkali hadir. Rindu yang pelbagai. Posting kali ini juga mungkin memberikan bayangan akan deep words yang mungkin sukar difahami. End up selepas beberapa tahun kalau aku baca balik pun posting sebegini, aku juga lost! LOL

Ya rindu bertamu lagi. Insan yang pernah wujud setahun yang lain. Muncul kembali walaupun hanya sekadar menukar Display Picture pada akaun socmed nya. Allahu. Namun rindu pada kali ini seakan dapat diamati dan disedari bahawa diri ini juga sudah punya insan yang perlu dijaga akan hatinya.

Rindu juga membawa aku ke sini, untuk menerbitkan kata-kata yang sukar diungkap namun diusahakan untuk diluahkan melalui papan kekunci ini. Rindu tentang bagaimana sebuah kehidupan yang unik, wujudnya perasaan dalam keadaan tanpa diri sendiri jangka boleh merasai nikmatnya cinta.

Rindu telah membawa aku ke sini. Ke satu tahap yang tak pernah diri sendiri fikirkan. Alhamdulillah. Pelbagai onak dan halangan sepanjang jalan yang penuh ranjau berduri, setakat ini berjaya dilalui. Alhamdulillah.

Rindu juga membawa aku ke sini. Mari menikmati secangkir kopi di malam hari. Dingin. Dihirup dalam keadaan paling tenang. Ya semua tentang rindu. Bukan sahaja kepada diri ini, juga kepada mereka-mereka yang telah pergi sama ada mati dalam dunia ini mahupun mati dalam jiwa sanubari ini. Oh rindu kini hanya sekadar rindu.

Rindu juga membawa aku ke sini berteman angin malam dalam suasana sunyi. Rindu akan kenangan lama mengusik jiwa. Bagai sang anak kecil meronta untuk memiliki apa yang dihajati. Rindu akan suasana desa halaman yang pasti entah berapa kurun akan kembali lagi. Ternyata persengketaan dimulakan dengan retaknya sebuah harapan. Diakhirnya berkecai remuk hancur di lantai pengharapan.

Ya akhirnya aku di sini, realitinya rindu sebegitu kekal hanya kenangan. Didoakan agar mereka semua dalam keadaan sihat dan ria. Semoga kalian juga rindu akan sosok ini. kerna jauh di sudut hati. Aku juga rindu kalian, aku rindu kenangan bersama, aku rindu akan indahnya suasana, aku juga rindu akan semuanya.

Salam Rindu
Salam Ramadan
Salam Aidilfitri

p/s: rindu pada cik bunga. Semoga beliau dapat meneruskan kecemerlangan dan kejayaan dalam apa yang beliau sedang lakukan. Kerna aku di sini bukan sahaja menyokong kamu, malah kekal sebagai perindu setia. Selamat ulangtahun sayang (12 Jun 199X)
read more "Rindu Membawa Aku Ke Sini"

13 March 2018

Sinar Baharu

Assalamualaikum wbt. Allahu. Lama juga tidak menjengah blog peribadi aku ni. Apatah lagi nak post something. Actually banyak benda yang ingin dicoretkan di sini. Sebabnya blog ini lah dari awal penubuhan tahun 2011 or 2010 dulu aku duk tulis semua benda kat sini. Namun disebabkan komitmen, kekangan masa dan keadaan termasuk juga isu hati dan perasaan, aku terpaksa menghentikan seketika tarian jari di papan kekunci bagi menjejak rentak di atas lembaran putih ini. Semoga posting kali ini tidaklah nampak kaku. Maklumlah lama dah tak menulis walaupun baru sahaja selesai menulis 'tesis'. Hahaha

Posting kali ini mungkin agak panjang lebar. Mungkin. Sebab lama benar tak menulis kan. So layan lah kalau rajin dan ada masa wahai readers sekalian (masih ada readers ke? or memang ada readers ke sebelum ni pun? LOL)

Alhamdulillah, perjalanan ijazah sarjana (Master Degree) aku dah menemui penghujungnya. Berhempas pulas selama dua tahun, pelbagai liku-liku yang dah aku rasa. Aku bersyukur kerana diberikan peluang ini di samping kebanyakan rakan-rakan aku yang lain dan 'settle down' dengan hidup mereka. Setelah tamat pengajian ini baru aku fahami tentang makna sebenar pendidikan dan perjuangan untuk kelangsungan hidup. Pucuk pangkalnya setiap insan itu telah direncanakan kehidupan mereka oleh-Nya. Jadi sentiasalah bersanga baik dan sentiasa mensyukuri nikmat yang dikurniakan.

Ya perjalanan dua tahun ini tidak mudah. Walaupun aku dikurniakan banyak sokongan daripada pelbagai lapisan individu, daripada rakan dan keluarga, cabaran cukup getir. Ada juga beberapa ketika dan masa aku terasa goyah dengan pendirian sendiri. Aku juga pernah menyalahkan takdir mengapa aku yang terpilih untuk ke jalan ini sedangkan tiada langsung dalam perancangan hidup aku. Muhasabah diri, sesungguhnya Allah sebaik-baik perancang. Di situ aku mula sedar akan hikmah di sebalik perjalanan ini.

Suka, duka, kecewa, derita, sakit, sengsara dan bermacam lagi perasaan yang tak terluah sepanjang dua tahun ini. Aku tinggalkan socmed seketika, ada juga yang ditinggalkan sebaik sahaja heartbroken dahulu. Semoga tahun 2018 ini menjadi titik mula untuk aku munculkan diri semula. InsyaAllah.

Di balik struggle, di balik kegelisahan dan kegusaran. Aku dikurniakan seorang insan yang tak pernah aku fikirkan untuk jadi "se-signifikan" ini. Boleh aku katakan ini merupakan cinta ketiga dalam hidup aku. Sungguh aku bahagia. Memiliki ataupun tidak, itu bukan destinasi, yang aku kagumi perjalanan kisah ini.

Kini, aku masih struggle lagi, mencari rezeki demi sesuap nasi, demi meneruskan kelangsungan hidup, semua benda aku buat. Aku juga seronok apabila melakukan kerja yang dikatakan kerja "orang tak belajar tinggi" ini. Jelas aku melihat bagaimana kelompok masyarakat menilai dan melayan seseorang itu. Benar, layanan mereka itu menunjukkan setinggi mana darjat mereka menilai seseorang.

Analogi yang cukup mudah; terdapat dua kelompok masyarakat apabila memerhatikan gelagat sekumpulan manusia sedang mengambil sampah dari rumah ke rumah. Lalu memberikan pesanan ringkas kepada generasi terdekat.

Satu - Adik, nanti bila dah besar belajar rajin-rajin biar pandai. Nanti takdelah kerja macam orang tu kutip sampah. Memalukan.

Dua - Adik, nanti bila dah besar belajar rajin-rajin biar pandai. Nanti bantu orang-orang kutip sampah tu supaya hidup mereka lebih selesa.

Begini lah norma dalam masyarakat kita. Jadi kita sendiri boleh menilai kita berada dalam kelompok yang mana. No wonder lah sekarang ni senang sangat benda-benda viral. Yang lebih menyedihkan viral pula benda yang tidak keterlaluan dikatakan bodoh. Cukuplah. Hilang martabat keilmuan waima masyarakat belajar sampai SPM sekalipun, cukup mencerminkan betapa retaknya institusi pendidikan kita.

Aku dah melalut panjang ni sampai keluar daripada topik. Hahaha.

Sinar Baharu?

Ya aku mengharapkan sinar baharu. Pertama sekali untuk diri aku. Semoga aku lebih memahami setiap perilaku masyarakat selepas ini dan semoga aku juga dapat manfaatkan apa yang aku belajar selama ini berkhidmat kepada ahli masyarakat yang lain.

Aku juga mengharapkan sinar baharu kepada masyarakat kita pada hari ini supaya lebih terbuka dalam menerima kepentingan pendidikan. Ya bermodalkan 1.5k MYR untuk dapatkan lesen lori seterusnya peroleh pendapatan jejak 10k MYR monthly. Tidak menjadi kesalahan pun. Cuma harga yang perlu dibayar esok hari adalah berkaitan mentaliti. Fikirkan. Dengan pendidikan mampu mengubah mentalili ahli masyarakat. Kebanyakan negara ASEAN juga berjuang untuk merdeka suatu ketika dahulu disebabkan tidak memperoleh pendidikan yang sempurna daripada penjajah. Kita yang dah merdeka ini pula tidak mahu mengharapkan pendidikan yang terbaik untuk generasi akan datang. Kebejatan apakah ini?

Akhir sekali, aku juga mengharapkan sinar baharu untuk kepimpinan akan datang memandangkan PRU juga kian menjengah. Aku mengambil jalan mudah. Negara maju yang lain sering bertukar pemimpin setiap penggal demi menunjukkan kepada penguasa bahawa rakyat masih mempunyai kuasa dalam sistem demokrasi. Tidak salah juga diberikan peluang kepada pihak lain untuk mentadbir dan menunjukkan kebolehan. Cukuplah dengan keadaan yang menekan ketika ini. Aku tak fikirkan benda lain kecuali hanya satu; apakah nasib generasi sekarang dan akan datang sekiranya tekanan sebegini berterusan. Maaf. Aku tidak berniat untuk mencetuskan apa-apa. Kita boleh saja berbeza pendapat selagi tidak "menunggang" emosi dalam berhujah. Bukalah mata. Aku juga mengharapkan dengan nukilan ringkas aku ini sedikit sebanyak dapat membuka mata readers berkaitan perkara ini. Please, tunaikan tanggungjawab anda. Keluarlah mengundi. Itu hak anda.

Konklusinya, aku mengharapkan sinar untuk kita semua. Ya aku berada dalam situasi hujan lebat guruh kilat dan sebagainya. Mungkin kalian juga. Namun aku juga optimis tentang sinar baharu untuk kita semua. Percayalah. Fikiran yang positif mendorong ke arah yang lebih positif. Keep calm and stay positive. Doakan aku juga semoga dipermudahkan urusan pencarian kerja ya. Amin.

Adios.
Adios.
read more "Sinar Baharu"

10 January 2018

Perjuangan ke Sisa Akhir

Assalamualaikum wbt. Allahu. Alhamdulillah. Dalam kekalutan titisan perjuangan masih diberikan peluang dan ruang untuk kembali mengambil "mood" mengukir kata di layar suci ini.

2017 sudah pun berlabuh, 2018 menanti pasti untuk dijejaki. Entah, aku sendiri belum pasti, apakah bentuk pancaroba yang mendatang.

Sedikit review ringkas 2017 aku, perjalanan turun naik persis roller coaster. Pelbagai urusan & kejadian telah dilalui. Dimulakan dengan awal yang bersemangat, sedang dalam keadaan gembira diketuk khabar duka. Di saat ingin semula merasa kemanisan bahagia, dicampak entah ke mana perginya mereka. Sungguh! Terlalu banyak turun naik. Namun apa yang aku dapat belajar untuk 2017 adalah untuk terus kuat, berjuang hingga ke titisan darah terakhir. Demi sebuah kebahagiaan holistik.  Penghujung yang pada aku membahagiakan walaupun ada masa-masa berasa akan kebahagiaan itu cuma sementara. Ahh, itu aku ceritakan nanti bila tiba masanya. Kerana setiap cerita itu punya makna, yang memberikan corak dalam kehidupan ini.

2018 menjengah. Aku masih lagi dalam perjuangan sisa akhir untuk menamatkan pengajian. Dalam masa yang sama bakal memulakan perjuangan ke arah fasa yang lain iaitu fasa bekerja. Entah, aku sendiri masih keliru. Namun masih mampu rasional, segala apa yang berlaku itu sudah suratan, tinggal aku sahaja rencanakan.

2018, membawa satu harapan agar sinar kehidupan ini kembali lagi. Jauh disudut hati, aku juga ingin bahagia. Akhirnya bila difikirkan semula, kita manusia sering cemburu dengan apa yang orang lain ada. Aku mendoakan agar 2018 ini memberikan peluang untuk aku lebih tenang menghadapi kehidupan. InsyaAllah.

Tiada kata untuk aku tuliskan nukilkan lagi, cukup dahulu buat masa ini. Aku cuba tinggalkan satu quotes dari Kahlil Gibran, yang mana menjentik sanubari untuk aku menulis lagi.

"Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur, ketika kita menangis, ketika kita membayangkan?"
"Itu kerana hal yang terindah di dunia tidak terlihat....."

p/s: Selamat tahun baru semua! Semoga Tahun baru ini memberikan manfaat kepada diri kita untuk menjadi lebih baik dari hari ke hari. InsyaAllah.
read more "Perjuangan ke Sisa Akhir"

08 August 2017

Kisah Jay - Prequel

Assalamualaikum wbt. Hi readers. Aku rasa tidak perlu untuk aku berceloteh bermukadimah dengan panjang lebar. Tajuk entri ni pun simple sahaja. Mudah difahami dan jelas. Atas sebab beberapa feedback yang aku dapat melalui kisah Jay dan Nadia membuat aku rasa terpanggil untuk berkongsi dengan lebih dalam mengenai kisah Jay. Ini lebih kurang kepada sinopsis saja lah sebenarnya. Sebab aku pun tak punya masa yang banyak disebabkan faktor komitmen dan sebagainya. Okay aku mulakan kisah Jay.

Jay
Seorang jejaka yang di luar nampak seorang yang ceria, periang. Namun ada juga masa-masa sukar untuk beliau hadap sebuah kehidupan. Dibesarkan dalam keluarga yang sederhana namun cukup akan makan dan pakai. Aku suka untuk berceritakan tentang kisah silam Jay. Sebagaimana sedia maklum, setiap orang itu terbentuk melalui pembangunan diri dan juga pengalaman yang telah dialami. Melalui pengalaman juga membentuk sesuatu personaliti. Contohnya jika seseorang pernah melalui trauma didera sewaktu kecil, mereka ini cenderung untuk bersikap pasif dan kurang keyakinan diri. Segala apa yang terjadi dianggap adalah salah mereka sendiri. Itu serba sedikit contoh yang aku boleh ketengahkan. Namun ia bukan merujuk kepada kisah hidup Jay.

Kisah yang ingin aku ketengahkan adalah bagaimana Jay boleh dikatakan menjadi seorang yang bergelar "pemuja setia", "pencinta setia" dan seangkatan dengannnya. Seperti sedia maklum, Jay kini secara dasarnya telah kecundang dalam arena cinta beberapa kali. Sampai satu tahap Jay merasakan dia tidak layak untuk mendambakan satu cinta daripada seorang insan yang bernama wanita untuk dijadikan pasangan. Namun semakin hari semakin dilihat akan "positivity" dalam diri Jay. Setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Okay berbalik kepada kisah Jay tadi, beliau yang dahulunya agak nakal. Seawal usia kanak-kanak Jay agak anti dengan perempuan. Kisah bermula sewaktu di persekolahan. Kisah di mana Jay dimalukan di khalayak ramai. Puncanya hanya satu, tak disiapkan kerja rumah/sekolah yang diberikan cikgu. Dicampaknya buku ke muka Jay, diminta untuk diambil semula buku yang jatuh, diberikan semula kepada guru tersebut. Kemudian dicampak semula ke luar kelas. Bermastautin lah Jay di luar kelas sepanjang guru tersebut mengajar.  Lebih memeritkan, ada yang kaki repot, yakni perempuan juga. Direpotkan kejadian tersebut kepada ibu Jay. Haa amek kau! Mendapat lagi insentif tambahan dirumah. Waktu itu Jay cukup tertekan. Sampai malu nak pergi sekolah.

Setelah beberapa tahun berlalu, naluri seorang lelaki ingin juga mendekati seorang perempuan. Itu normal dan fitrah manusia. Jay cuba mendekati seorang rakan sekelas beliau. Namun dalam masa yang sama Jay mengetahui si gadis ini sudah diikuti oleh seorang "abang" senior yang Jay juga kenali dan rapat. Sehingga lah satu peristiwa telah terjadi. Lebih kepada untuk menyakat. Jay yang mengikuti sahaja kata-kata seniornya dengan cuba menghalang daripada si gadis itu keluar di sebalik pintu. Dengan tidak disengajakan Jay terpijak kain si gadis tersebut. Setelah selesai adegan tersebut Jay pulang ke rumah. Kepulangan yang disambut dengan getah paip. Kisahnya, si gadis mengadu bahawa Jay telah memijak kainnya. Daripada peristiwa itu Jay sedar tentang penting dan tegasnya didikan terhadap menganiaya perempuan itu satu tindakan tidak bermoral. 

Dengan kejadian itu memberikan impak yang positif kepada Jay sepanjang hidup beliau. Dek kerana tidak mahu peristiwa sama berulang, Jay mula menjarakkan diri dalam pergaulan dengan rakan-rakan perempuan di dalam kelas. Perlakuan itu membawa sehingga Jay diketemukan dengan seorang gadis yang mula mendekatkan dirinya kepada Jay. Faz orangnya. The rest was memories. . .  (rujuk posting tribute utk Nadia)

Moral dan kesimpulannya, kemungkinan pada orang lain, disebabkan traumatic event seperti itu boleh menyebabkan individu lebih bertindak agresif ataupun berubah orientasi. Namun perkara positif telah terjadi kepada Jay. Beliau lebih "beringat" akan hukuman yang diterima itu lebih memberikan pengajaran sepanjang hidup Jay.

Dan aku juga akui Jay cukup kuat untuk hadapi pelbagai pasang surut kehidupan. Melalui penceritaan ini aku juga melihat Jay sebagai "pemuja setia" yang tidak melatah akan perihal perhubungan, namun kadangkala menampakkan sosok yang koyak dan "gelabah" beliau. Perlukan jangka masa yang lama untuk beliau rasional tentang apa yang terjadi. Alhamdulillah sedikit sebanyak nampak lah juga akan perubahan diri.

Apapun, ingatlah, usah diusik hati seseorang jika hanya dijadikan sebagai persinggahan. Ya, aku juga pernah melalui saat tersebut. Dek kerana tidak menghargai, lalu insan-insan tersebut berlalu pergi. Dan seakan sinar mula menyinari, dikirim kan ribut dan taufan serta hujan membasahi. Dalam keredupan dan kegelapan, masih simpan pengharapan sinar pelangi muncul, disebalik awan mendung tadi. InsyaAllah satu hari nanti. InsyaAllah
read more "Kisah Jay - Prequel"
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...