Fellow Friends

08 August 2017

Kisah Jay - Prequel

Assalamualaikum wbt. Hi readers. Aku rasa tidak perlu untuk aku berceloteh bermukadimah dengan panjang lebar. Tajuk entri ni pun simple sahaja. Mudah difahami dan jelas. Atas sebab beberapa feedback yang aku dapat melalui kisah Jay dan Nadia membuat aku rasa terpanggil untuk berkongsi dengan lebih dalam mengenai kisah Jay. Ini lebih kurang kepada sinopsis saja lah sebenarnya. Sebab aku pun tak punya masa yang banyak disebabkan faktor komitmen dan sebagainya. Okay aku mulakan kisah Jay.

Jay
Seorang jejaka yang di luar nampak seorang yang ceria, periang. Namun ada juga masa-masa sukar untuk beliau hadap sebuah kehidupan. Dibesarkan dalam keluarga yang sederhana namun cukup akan makan dan pakai. Aku suka untuk berceritakan tentang kisah silam Jay. Sebagaimana sedia maklum, setiap orang itu terbentuk melalui pembangunan diri dan juga pengalaman yang telah dialami. Melalui pengalaman juga membentuk sesuatu personaliti. Contohnya jika seseorang pernah melalui trauma didera sewaktu kecil, mereka ini cenderung untuk bersikap pasif dan kurang keyakinan diri. Segala apa yang terjadi dianggap adalah salah mereka sendiri. Itu serba sedikit contoh yang aku boleh ketengahkan. Namun ia bukan merujuk kepada kisah hidup Jay.

Kisah yang ingin aku ketengahkan adalah bagaimana Jay boleh dikatakan menjadi seorang yang bergelar "pemuja setia", "pencinta setia" dan seangkatan dengannnya. Seperti sedia maklum, Jay kini secara dasarnya telah kecundang dalam arena cinta beberapa kali. Sampai satu tahap Jay merasakan dia tidak layak untuk mendambakan satu cinta daripada seorang insan yang bernama wanita untuk dijadikan pasangan. Namun semakin hari semakin dilihat akan "positivity" dalam diri Jay. Setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Okay berbalik kepada kisah Jay tadi, beliau yang dahulunya agak nakal. Seawal usia kanak-kanak Jay agak anti dengan perempuan. Kisah bermula sewaktu di persekolahan. Kisah di mana Jay dimalukan di khalayak ramai. Puncanya hanya satu, tak disiapkan kerja rumah/sekolah yang diberikan cikgu. Dicampaknya buku ke muka Jay, diminta untuk diambil semula buku yang jatuh, diberikan semula kepada guru tersebut. Kemudian dicampak semula ke luar kelas. Bermastautin lah Jay di luar kelas sepanjang guru tersebut mengajar.  Lebih memeritkan, ada yang kaki repot, yakni perempuan juga. Direpotkan kejadian tersebut kepada ibu Jay. Haa amek kau! Mendapat lagi insentif tambahan dirumah. Waktu itu Jay cukup tertekan. Sampai malu nak pergi sekolah.

Setelah beberapa tahun berlalu, naluri seorang lelaki ingin juga mendekati seorang perempuan. Itu normal dan fitrah manusia. Jay cuba mendekati seorang rakan sekelas beliau. Namun dalam masa yang sama Jay mengetahui si gadis ini sudah diikuti oleh seorang "abang" senior yang Jay juga kenali dan rapat. Sehingga lah satu peristiwa telah terjadi. Lebih kepada untuk menyakat. Jay yang mengikuti sahaja kata-kata seniornya dengan cuba menghalang daripada si gadis itu keluar di sebalik pintu. Dengan tidak disengajakan Jay terpijak kain si gadis tersebut. Setelah selesai adegan tersebut Jay pulang ke rumah. Kepulangan yang disambut dengan getah paip. Kisahnya, si gadis mengadu bahawa Jay telah memijak kainnya. Daripada peristiwa itu Jay sedar tentang penting dan tegasnya didikan terhadap menganiaya perempuan itu satu tindakan tidak bermoral. 

Dengan kejadian itu memberikan impak yang positif kepada Jay sepanjang hidup beliau. Dek kerana tidak mahu peristiwa sama berulang, Jay mula menjarakkan diri dalam pergaulan dengan rakan-rakan perempuan di dalam kelas. Perlakuan itu membawa sehingga Jay diketemukan dengan seorang gadis yang mula mendekatkan dirinya kepada Jay. Faz orangnya. The rest was memories. . .  (rujuk posting tribute utk Nadia)

Moral dan kesimpulannya, kemungkinan pada orang lain, disebabkan traumatic event seperti itu boleh menyebabkan individu lebih bertindak agresif ataupun berubah orientasi. Namun perkara positif telah terjadi kepada Jay. Beliau lebih "beringat" akan hukuman yang diterima itu lebih memberikan pengajaran sepanjang hidup Jay.

Dan aku juga akui Jay cukup kuat untuk hadapi pelbagai pasang surut kehidupan. Melalui penceritaan ini aku juga melihat Jay sebagai "pemuja setia" yang tidak melatah akan perihal perhubungan, namun kadangkala menampakkan sosok yang koyak dan "gelabah" beliau. Perlukan jangka masa yang lama untuk beliau rasional tentang apa yang terjadi. Alhamdulillah sedikit sebanyak nampak lah juga akan perubahan diri.

Apapun, ingatlah, usah diusik hati seseorang jika hanya dijadikan sebagai persinggahan. Ya, aku juga pernah melalui saat tersebut. Dek kerana tidak menghargai, lalu insan-insan tersebut berlalu pergi. Dan seakan sinar mula menyinari, dikirim kan ribut dan taufan serta hujan membasahi. Dalam keredupan dan kegelapan, masih simpan pengharapan sinar pelangi muncul, disebalik awan mendung tadi. InsyaAllah satu hari nanti. InsyaAllah
read more "Kisah Jay - Prequel"

02 July 2017

Aidilfitri Menjengah Di Balik Keredupan

Allahuakbar!! Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah sudah masuk 8 Syawal kita ya. Masih diberikan ruang dan peluang untuk menghadapi Ramadan dan juga meraikan "kemenangan" (faizun) menyambut Syawal. Anugerah Terindah.

Aidilfitri aku sekeluarga tahun ini agak berbeza. Hal ini disebabkan kami semua beraya di sini sahaja, tanpa pulang ke kampung disebabkan beberapa kekangan. Dengan itu makanya secara tidak rasmi boleh aku katakan yang kami akan "settle down" di sini lah kiranya. Semoga Syawal akan datang disambut dengan kemeriahan dan kesederhanaan.

Bercerita sedikit berkenaan Ramadan, aku membantu kawan di bazar pada tahun ini. Alhamdulillah pengalaman berguna untuk aku. Dalam masa yang sama mengisi ruang masa yang ada selain urusan ibadah. Dengan kesederhanaan tersebut dapatlah aku sehelai kurta untuk digayakan pada raya tahun ini. Cukup dengan satu sahaja. Hakikatnya terasa janggal aidilfitri kali ini. Mana tidaknya, malam raya baru mencari kurta yang satu. Menggunakan masa "me-time" untuk muhasabah mengenang apa yang telah dilalui sepanjang hidup ini. Subhanallah. Terlalu banyak nikmat yang telah dikurniakan. Namun hakikat insan, yang tidak dimiliki itu juga lah yang dikeluh kesahkan. MasyaAllah.

Raya disambut dengan kesederhanaan. Aku pun tak beraya sangat. Kecuali weekend ni lah. Beraya ke rumah saudara dan juga kenalan yang buat rumah terbuka. Syukur masih boleh merasai apa itu nikmat raya.

Dalam kemeriahan ini juga, berbalik kepada Ramadan yang lepas. Ini lebih kepada refleksi diri juga lah. Hakikat insan. Ya, apa yang dihajati perlu diminta. Alhamdulillah sudah bertahun-tahun menjadi kelaziman aku untuk meminta apa sahaja di bulan mulia, Ramadan al-mubarak. Allahu

Diminta diberikan jawapan kepada kekusutan. Hati ini masih tersemat sebuah rasa, yang tak mampu diungkapkan. Pada awalnya seakan memberontak jiwa, kenapa kali kedua aku ditimpa perkara sebegini. Dan kenapa pula dengan pertemuan se epik itu hati ini bertaut? Ah sudah.

Diberikan jawapan yang mudah. Jawapan dengan soalan. Adakah kau bersedia? TIDAK. Adakah dipaksa untuk wujud rasa itu? TIDAK. Adakah salah untuk mereka tidak punya rasa yang sama seperti apa yang kau rasa? PUN TIDAK. Jelas dan padat pengisian dan jawapan yang diberikan. Hakikat insan, menyinta tak semestinya memiliki. Namun melihat kebahagiaan insan cukup mempesonakan, di samping didoakan kebahagiaan berkekalan. Dalam masa yang sama didoakan agar ketemu bahagia sendiri yang sedang dicari.

Bila difikirkan semula, banyak nya silap dari aku. Punca hanya satu. Memberi dengan mengharapkan balasan. Cukuplah melihat orang yang disayang bahagia. Mungkin rezeki kita belum tiba. Mungkin juga rezeki kita yang lainnya sudah ada namun tidak terjelas dek kerana kesedihan yang lain nya.

Ramadan kali ini benar-benar memberikan jawapan. Namun hakikat insan, sekuat mana menerima takdir, terpalit juga kesedihan dan kekecewaan. Tidak mengapa. Itu menunjukkan kita insan normal, punya hati dan juga perasaan. Sabar dan terus sabar.

Di akhirnya pasti ketemu jawapan yang sangat indah. Ya, sangat indah dan tak terduga dengan akal fikiran. Masanya? Mungkin di sini. Mungkin juga di sana? Betahan dan bersabar.

Buat yang "Tujuh", melihat kamu bahagia melalui kenalan-kenalan merumuskan yang kamu sudah capai apa yang kamu inginkan. Dalam kesukaran, hakikat insan, demi Tuhan, aku terima takdir ini. Mudah-mudahan.

Buat yang "Sepuluh", perkenalan yang cuma sementara telah menimbulkan satu rasa yang tak pernah diduga. Kerna semua rencana dariNya. Mendoakan kamu terus bahagia walaupun diri ini sendiri terkejut dengan khabar yang diberikan. Melihat kamu bahagia itu yang utama. Adakala mendiamkan diri lebih manis daripada terus menanti walaupun sudah ketemu jawapan yang pasti, kamu bukan untuk aku miliki.

Seakan dunia nampak kejam kan? Percayalah, kekejaman ini lah yang akan kau syukuri satu hari nanti. Kerna perkara ini telah terjadi telahpun terbukti. Tak tercapai dek akal bagaimana mahu lupakan yang Tujuh, Tuhan hadirkan yang Sepuluh, Sekelip mata hilang derita. Satu hari nanti mengharapkan padaNya agar dikurnia rasa itu semula. InsyaAllah.
read more "Aidilfitri Menjengah Di Balik Keredupan"

01 June 2017

Sekali lagi

Dalam hening malam
Deru angin meniup
Membisik ke dalam sanubari
Apa yang di cari? Apa yang ingin dikecapi?

Bertanya pada hati
Apakah ini dugaan lagi
Disangka sudah ke mari
Rupanya berlalu pergi
Untuk ke sekian kali

Dalam sendu aku bertanya
Hendak diturut rasa jiwa luka
Sangkakan galaksi hidup muncul semula
hanyalah sekadar cebisan pengubat duka

Jika bisa diputar waktu
Ada peluang memilikimu
Akan ku cuba sedaya mampu
Kotakan cinta jadikan kau ratu
Tersemat indah di dalam kalbu

Aku manusia biasa
Tak kental menolak mahupun terima
Takdir Tuhan penentu segala
Dalam koyak ku gagahkan jua

Hebatnya kehadiranmu
Memadam duka lama yang telah berlalu
Cukup saja dengan sepuluh
Mampu menutup derita yang tujuh
Dengan suara saja buat aku terjatuh
Hatinya dulu berbalut berjaya terbuka simpul

Tersedar dari lamunan
Masih banyak yang perlu diperjuangkan
Liku-liku masih banyak belum diredah
Ingin saja berhenti di sini
Sekadar inikah hidup insani?

Kau tetap pergi
Hadirmu sementara
Impakmu bak bencana
Jauh di dalam hati mengharapkan engkau kembali
Cepat atau lambat "Nota Silam" menjadi saksi
Cinta epik bertemu galaksi
Kurnia ilahi untuk hambaNya yang kerdil ini

Suaranya cukup menggetar jiwa
Nadia Ashilla yang empunya suara
Persis dewi kayangan tidak bertanda
Di mana jejak di mana ketika
Semacam wujud dalam mimpi saja
Mimpi indah seorang jejaka

Setiap yang terjadi punya sebab tersendiri
Mungkin ini dikatakan belum rezeki
Mungkin juga tak akan terjadi
Tuhan punya jawapan penuh keajaiban
Aku insan hanya mampu bertahan
Diselit doa agar diberi kekuatan

Juga doa buat dia
Andai kembali, galaksi termeterai rapi
Andai tidak terjadi moga tenang hati ini
Disamping dikau berlalu pergi
Ku doakan kau gembira sentiasa
Cukuplah derita yang kau sangka selama-lama
Kini tiba masa kau bahagia

Andai kata-kata mampu ubah segala
Takkan meletus perang dunia
Takkan terjadi perebutan kuasa
Namun jika Tuhan izinkan
Siapa yang mengetahui dengan nukilan ini
Kau akan kembali?
Walaupun sekadar dalam mimpi
Sekadar menghiasi malam
Namun cukup buat tidurku lena
Walaupun sementara cuma
Esok disambung mimpi yang sama

Sebuah jawapan yang melegakan
Sebuah derita yang membahagiakan...
read more "Sekali lagi"

29 May 2017

Sebuah Tribute: Dedikasi untuk Nadia


Assalamualaikum wbt. Baru masuk hari kedua Ramadan, hati ini membuak-buak nak menulis. Entah angin mana entah datang menyapa. Tapi yang jelas aku ingin semadikan sebuah kisah di lembaran putih ini. Pada aku, good and great memories never fade away. Juga tidak salah untuk aku hargai setiap apa yang berlaku dalam kehidupan seharian dengan cara tersendiri.

Kisah ini aku cuba ceritakan dengan sebaik mungkin. Yelah, aku bukannya penulis. Sekadar mengukir isi hati di blog sendiri. Ada yang baca tu ada lah. Kisah ini mungkin deep, bagi yang faham tu fahamlah, bagi yang tidak, aku tak dapat bantu. Bertenang saja lah.

Perjalanan seorang jejaka memperhalusi setiap detik dalam hidupnya. Aku nama kan beliau sebagai Jay. Selepas beberapa siri jatuh bangun beliau, dari segenap sudut, dari soal hati dan perasaan sehingga membawa kepada soal masa depan, ruang dan peluang. Pada aku kehidupan Jay cukup tragis. Luaran menampakkan sosok yang steady, senyum sentiasa. Kadangkala nampak koyak juga. Masih manusia biasa.

Nadia. Seorang wanita persis bidadari kayangan. Muncul entah dari mana. Perginya sukar diduga. Sekejap ada sekejap tiada. Pada aku, Nadia punya sejarah tersendiri yang masih belum terungkai sehingga ke hari ini.

Pembaca. Korang mungkin beranggapan aku berkhayal, lena dibuai mimpi, atau sekadar imaginasi tinggi kurnia Ilahi? Itu anggapan kau orang. Aku tiada hak untuk menidak mahupun mengiyakan perkara tersebut. Terpulang. Yang penting - enjoy the story. Kini bermula.

Setelah beberapa bulan bersendiri. Fokus kepada apa yang perlu - masa depan. Jay mencuba mendekati sebanyak mungkin teman. Baik lelaki mahupun perempuan. Pada Jay, lebih baik punya kawan yang ramai. Nanti tak ada lah sunyi hidup ini dan tak ada lah asyik memikirkan perkara yang sudah lepas. Terutama kisah percintaan dia dengan seorang gadis - Faz. Dalam kesibukan menghadapi hidup. Ya, insan datang dan pergi. Dimulai dengan Ija, wanita elegan. Datang mengetuk pintu hati. Baik orangnya. Mudah mesra dan sudah lama berkenalan. Sama-sama belajar di suatu tempat suatu masa dahulu. Kemudian muncul Zaf, kenalan universiti. Sama-sama sedang struggle mendapatkan segulung ijazah. Namun Zaf punya rezeki yang lebih baik. Ditawarkan menjadi seorang guru di sebuah sekolah di Johor Bahru. Dua wanita muncul. Seakan memberikan isyarat. Move on Jay! Move on! Hati Jay berbelah bahagi. Hendak dilayan. Dikhuatiri ada yang terasa diberi harapan. Tidak dilayan, dikatanya menanti sebuah benda yang tak pasti. Kusut. Jay ambil langkah mudah. Berkawan sahaja tanpa membuka sedikit pun ruang hati dia. Namun hari terus berlalu. Kedua-duanya telah pergi. Setiap yang hadir dan pergi dalam hidup ini punya sebab tersendiri. Itu yang dipegang Jay. Masakan tidak. Hatinya belum berjaya diketuk. Jay juga bimbang. jika terus melayan tanpa ada perasaan tersebut, dikhuatiri hanya dijadikan sebagai persinggahan, sebagai tempat mengisi kekosongan sementara. Itu kejam. Cukuplah diperlakukan begitu. Jangan dibalas kepada insan yang tidak berdosa. Akhirnya. Kini masing-masing punya haluan sendiri. Seorang bekerjaya seorang lagi sudah disunting. Alhamdulillah.

Kalian mula berfikir. Apa jahat sangat Jay sampai dua terus dalam satu masa yang sama. Haha. Terpulang. Imaginasi kalian. Ini cerita aku coretkan perihal si Jay. Yang pasti, Jay tidak memberikan apa-apa harapan. Cukup sekadar kawan cuma jika diperlukan, sudilah Jay menolong di dalam kesusahan. Cukup payah untuk Jay buka hati. Mungkin disebabkan prinsip Jay ketika itu, "Sabar, aku masih punya peluang untuk bersama Faz. Selagi belum ada apa-apa khabar, selagi tu aku berpeluang. Optimis".

Ya. Kuasa Tuhan Azzawajal. Jay seakan termakan "sumpah setia" dia sendiri. Penghujung Julai 2016. Takdir menemukan Jay dengan Nadia. Pertemuan yang sangat tidak masuk akal pada aku sendiri. Tahu di mana? Di satu medium media sosial! LOL

Sekadar suka-suka. Ternampak satu username. Niat mahu suka-suka. Jay lebih gemar mendapatkan feedback atau persoalan daripada strangers. Ia disebabkan tanpa ada prejudis, diskriminasi dan sebagainya. Kita akan peroleh jawapan yang sejujur yang mungkin. Nadia dikenali sebagai "Gadis Angola" oleh Jay. Tidak tergambar di wajah pada ketika itu akan bagaimana rupa Gadis Angola ini. Seperti yang Jay fikirkan dan pegangkan. Tidak dikisahkan rupa bentuk beliau asalkan molek bahasanya, pekerti budinya serta elok tutur kata. Dalam pada itu semakin hari Jay dan Nadia semakin mesra. Pelbagai juga perkara yang dicari gali dan mewujudkan beberapa persamaan. Sungguh selesa Jay pada ketika itu. Sekurang-kurangnya ada juga insan yang dia boleh menjadi diri sendiri, bercerita perihal peribadi tanpa mengenali Gadis Angola ini. Oh ya. Nadia juga reserve orangnya. Jadi itu pada mulanya tak menjadi hal pun pada Jay. Cukup dia tahu yang dia ada seseorang untuk dia ceritakan apa yang terjadi sehari-hari dalam hidup dia, cukup sekadar menjawab persoalan atau berkongsi pandangan. That's what friend for right?

Setelah beberapa hari berkenalan, 25 Julai 2016, secara rasminya mereka berdua ini berhubung. Seorang request seorang approved. Text pertama dimulakan, " Hai cik nad Angola". Kenapa Angola? Biarlah menjadi persoalan di benak fikiran kalian. Ada benda yang perlu dicerita ada yang biarkan begitu saja. Berbalik kepada cerita tadi. Jay dan Nadia kerap berhubung. Satu perkataan yang sesuai untuk digambarkan - Clingy. Betapa akrabnya mereka berdua ini. Setiap masa contact each other. Sampai lah satu masa dan ketika. Nadia offer untuk berbual/call. Jay yang kebetulan tak ada apa masa tu nak dibuatkan menerima pelawaan tersebut. BOOM! Terdetik di hati Jay, "Allahu, kenapa suara ini meruntuhkan sebuah ego?". Sedang Jay pernah berkata kepada Nadia, " You, kalau boleh I taknak kita ada apa-apa perasaan. Sebab I tak pasti nanti sama ada you sekadar replacement sahaja. I taknak benda tu jadi. I respect you". Nadia dengan selamba membalas, "you yakin? I akan buatkan you jatuh hati kat I. Tengoklah. Hihi".

Ya suara Nadia berjaya menggetarkan jiwa Jay. Perkara yang tak pernah diduga telah terjadi. Checkmated! Jay sudah jatuh hati dengan suara Nadia sahaja. Cukup sekadar suara tanpa melihat wajah Nadia yang selama ini Jay tak pernah lihat pun. Dari itu, kerap juga mereka berhubungan. Hampir setiap malam. Seakan sudah mabuk cinta, semacam Jay bermain di pagar cinta. Kepetahan dan juga kebijaksanaan Nadia menambah lagi rasa tersebut. Sampai satu ketika. Profil Picture Nadia bertukar kepada wajah beliau sendiri. Untuk beberapa minit. Terpana. Malam yang sunyi tersebut dipenuhi keindahan yang terpancar di wajah Nadia. Iya. Terus memberi kesan langsung kepada Jay. Senyuman terukir di bibir Jay sepanjang malam sampaikan tak mampu untuk lelapkan mata. Benar. Anugerah Tuhan. Beauty with Brain! Itu sahaja perkataan yang sesuai untuk Nadia.

Kau orang bayangkanlah sendiri. Tak pernah kau orang terfikir wajah si dia. Sekali dengar suara dah menggetar jiwa. Bila tengok muka, dunia seakan berhenti putarannya. Serupa macam kena dadah si Jay dibuatnya. Jay mengakui. Jay mula jatuh hati dengan suara Nadia. Dengan melihat wajah Nadia pada malam itu persis bidadari ataupun Janna Nick, itu satu bonus. Namun pada Jay sendiri, dia seboleh-bolehnya menyimpan rasa tersebut, dia sudah tak tertanggung akan peritnya erti kehilangan. Jadi disimpan jauh-jauh rasa itu agar mereka berdua lebih selesa sebagai kawan. Yelah, biasanya kawan susah nak jadi stranger. Masing-masing punya misi dan visi hidup tersendiri. Seakan "timeline" nampak seiya sekata. Sama-sama merangka graduate on time dan sebagainya.

Bagi Jay, yang dahulunya berjanji akan cinta sampai mati kini diuji empunya hati, Yang Maha Esa! Usah mendabik dada, sekejap saja Tuhan cuit hati Jay, tersungkur jatuh. Berkira-kira untuk lebih rapat, dalam tidak sedar, rupanya Jay hanya mengetahui latar bekalang Nadia dalam kadar minima. Sangat sedikit. Nama penuh, tempat tinggal, tempat belajar dan serba sedikit perihal keluarga. Pada Jay, itu tidak mengapa, bila tiba masanya semuanya akan diperhalusi dan diperjelas, usah kalut usah ribut. Namun, amat kena dengan kata-kata 'beauty with brain', Nadia perkemas dan mempersiap siaga berusaha mengenali sosok diri Jay. Dengan hanya satu username semua perihal Jay dalam tangan Nadia. Itu cukup mengejutkan. Namun ia seakan normal bagi seorang perempuan yang memang pakar dalam bidang ini. Cuma pada Jay, perkara ini amat menyedihkan, seakan tidak fair untuk Nadia mengetahui segala perihal Jay sedangkan Jay tidak berpeluang pun untuk mengenali Nadia. Malah ada juga beberapa kali Jay mempelawa Nadia untuk bertemu mata. Sekadar minum-minum dan mengucapkan salam perkenalan dengan lebih proper. Ternyata hati Nadia tidak mudah goyah. Nadia wanita berprinsip. Ditolak mentah-mentah pelawaan tersebut. Bagi Jay, tiada apa yang perlu dipaksa. Sabar saja menunggu tiba harinya.

Dalam kekalutan menghadapi hidup. April dan May 2017, Jay dikejutkan dengan pertunangan Faz, insan pertama bertahta di hati Jay. Dalam masa yang sama rakan-rakan lain yang mengenali turut membawa haluan masing-masing. Kehilangan yang pada mulanya sukar diterima. Namun digagahkan jua. Dalam keadaan turun naik kehidupan. Tatkala Jay seakan mencari sinar. Dalam masa yang sama Nadia juga menghilang. Ya. Nadia punya alasan tersendiri yang mana sehingga ke hari ini Jay masih mencari-cari. April seakan indah. tatkala berita tersebut seakan merai pemergian Nadia yang hilang lagi. Tanpa khabar tanpa berita. Apakah ini cinta???

Dalam tak sedar, selang sebulan sahaja. Kini usia perkenalan Jay dan Nadia baru mencecah sepuluh bulan. Dirasakan semuanya bakal indah. Persis dewi muncul dari kayangan menyambut cinta sang jejaka. Ouh tidak. Tidak seindah mimpi. Nadia cuba memberikan jawapan betapa dia tidak bersedia untuk semua itu. Takdir. Keduanya pernah terluka kerana cinta. Keduanya dipertemukan kerana cinta. Namun masih punya peluang untuk kedua-dua insan ini bercinta? Takdir menentukan.

Ramadan pertama muncul. Ramadan pertama juga memberi seribu persoalan dan berjuta tanda tanya. Kenapa Nadia muncul lagi? Setelah beberapa ketika. Satu profile picture sahaja cukup memberikan jawapan yang beribu dan tanda tanya yang berjuta tersebut. Nadia sudah menjadi tunangan orang. Iya, Jay sudah dimaklumkan beberapa hari sebelum Ramadan menjelang. Disangka Jay, pertunangan biasanya berlangsung sewaktu musim raya. Tidak disangka secepat ini. Sungguh tidak diduga.

Ouh ya, sepanjang ketidakberhubungan di antara Jay dan Nadia, ada satu malam iaitu 7 May 2017. Hati Jay tidak keruan entah dari mana muncul di benak fikiran memikirkan bagaimana keadaan Nadia ketika itu. Dengan sumber dan informasi yang ada digagahkan jua mencari dan menjejak Nadia. Namun ia satu usaha yang gagal. Kecewa Jay dibuatnya. Hanya mampu resah disamping berdoa akan kesejahteraan Nadia. Jauh di sudut hati Jay merasakan sesuatu telah terjadi kepada Nadia. Namun setelah berhubung kembali seakan semacam tidak kena, Nadia tidak mesra seperti dahulu. Jay juga buntu.

Puisi bertarikh 22 Mac 2017 telah disemadi di dalam diari Nadia. Biarlah puisi itu hanya mereka berdua sahaja yang mengetahui. Pucuk pangkalnya, jangan ada rasa antara mereka. Itu point utama. Namun Jay tetap berpegang, biar mati mencuba jangan mati kecewa. Dirasakan saat itu, diberikan ruang dan peluang, akan diusahakan sedaya upaya untuk memiliki hati Nadia. Namun sayang, peluang itu tidak hadir walau sekalipun.

Kini, Jay yang sudah mengetahui kedudukan sebenar Nadia walaupun tanpa sebarang penjelasan cukup membuatkan Jay terluka. Ada ketika Jay tertanya-tanya, apakah ini yang harus diterima? Kegagalan demi kegagalan! Jay pasrah, mimpi yang diharap menjadi realiti sekadar tetap utuh sebagai mimpi. Kini, Jay berharap agar ikatan persahabatan ini mampu untuk kekal seberapa lama yang boleh. Kelak satu hari nanti pasti akan ada insan yang mengundur diri, baik Jay mahupun Nadia sendiri. Jauh di sudut hati paling dalam, sekurang-kurangnya Jay bersykur bahawa Nadia sudah ketemu akan bahagia yang dicari selama ini. Didoakan Nadia terus bahagia dan gembira. Dia selayaknya memiliki kebahagiaan setelah apa yang dilalui selama ini.

Setiap yang hadir memberikan seribu hikmah. Namun perkenalan Jay dan Nadia ini aku rasakan agak epik. Perkenalan melalui medium yang dari luar kebiasaan, jatuhnya hati melalui suara dan bulat menyerahkan kepada Yang Esa akan wajah dan rupa insan tersebut. Mengecapi bahagia untuk seketika. Akhirnya salah seorang daripada mereka tetap terluka. Namun dalam keterlukaan tersebut, masih wujud rasa syukur di atas sebuah perkenalan ini.

Aku berharap Jay akan terus melangkah ke depan dan mungkin masih boleh optimis dengan apa yang dikejarkan dan dihajatkan. Kita hanya mampu merancang kan! Aku juga berharap jika Nadia membaca nukilan yang panjang lebar ini memahami apa yang cuba disampaikan. InsyaAllah. Kisah ini yang didedikasi kepada dua insan ini juga tercetus hasil karya Nik Amir - Nota Silam yang memberikan aku ilham untuk menterjemahkan apa yang dirasakan perlu ke dalam kanvas putih ini. Seterusnya disemadikan sebagai sebahagian sejarah kehidupan. Untuk tatapan pada hari esok.

Cinta tak semestinya memiliki, Cinta juga sebuah pengorbanan. Tatkala kita menyimpan seribu rasa, menghajati si dia kembali menyinari hari-hari. Cukup sekadar kita mensyukuri, kita diberikan peluang melalui jalan sebegini. Walaupun peluang untuk memilikinya itu dalam kesamaran, jangan kita lupa dan alpa akan sebuah perjuangan, demi meneruskan kelangsungan kehidupan.


29 Mei 2017

- another name put on Hall of Fame, Nadia

read more "Sebuah Tribute: Dedikasi untuk Nadia"

27 May 2017

Selamat Datang Ramadan!

Assalamualaikum wbt. dan Salam Ramadan buat semua.

Entri kali ini rasanya aku tak ada banyak benda nak dicoretkan. Sekadar untuk meraikan Ramadan yang datang menyapa. Alhamdulillah dipertemukan dengan Ramadan lagi. Moga-moga kita semua dapat menghargai Ramadan yang tiba ini dengan sebaiknya. Dan moga-moga diberikan nikmat kesihatan dan nyawa untuk meneruskan Ramadan hingga ke akhirnya. Amin. InsyaAllah.

Ramadan kali ini aku hadap dengan keluarga, di samping struggle untuk menamatkan pengajian yang masih berbaki. Moga-moga dipermudahkan. Orang kata kayuh pelan-pelan, insyaAllah sampai ke destinasi yang dituju.

Alhamdulillah semester pun bakal nak berakhir. Minggu ini merupakan minggu terakhir kuliah. Sekarang tunggu sahaja exam dan bergerak mencari destinasi untuk praktikum. Semoga dengan berkat Ramadan segalanya dipermudahkan. Segala task dan assignment juga harapnya selesai dengan jayanya lah. Kecuali kajian aku, terbantut sikit dek pelbagai pancaroba. InsyaAllah, graduate on time. Fighting!

Akhir sekali aku ucapkan selamat menyambut Ramadan kepada semua, yang datang yang pergi yang masih di sini yang dah berlalu dari hati. Semoga Ramadan kali ini buatkan kita lebih dekat kepada Pencipta lebih menghargai Ramadan itu sendiri. Baik untuk diri aku dan juga rakan-rakan yang lain. Jangan lupa niat puasa ya. Hiks.

See you  ada rezeki jumpa lagi.

Assalamualaikum.

p/s: #NA, Selamat Berpuasa
read more "Selamat Datang Ramadan!"
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...